Tuesday, December 29, 2009

Zainah Istri Pertama

Kehidupan ini satu adventure yang menakjubkan. Para pembaca situs
17Tahun. N ucapkan salam bahagia. Berbahagialah membaca kisah-kisah yang
dilalui oleh N. Banyak kisah suka dan duka yang berlaku di kompleks
kepolisian di mana N menetap/tinggal.
Hati N sedih. Hujung tahun 1967 N terpaksa meninggalkan kompleks
kepolisian itu. Pindah mengikut abahnya yang ditukarkan ke Kuantan,
Pahang pula. Dia terpaksa meninggalkan kakak-kakak dan makcik-makcik
gersang yang telah mengajarnya tentang sex dan bagaimana hendak
memuaskan naluri perasaan seorang wanita di atas katil dan juga
memuaskan dirinya. Pelajaran-pelajaran itu menjadi senjata saktinya
dalam meladeni wanita baik yang muda mahu pun tua dan tidak kira dari
apa bangsa.
Tubuhnya makin sasa dan dia tampak segak. Tinggi dan athletis. Sudah
mencecah 170cm.. Masih juga tidak suka pakai seluar dalam. Masih juga
gemar konolnya ditibai angin dalam celana atau seluarnya.. Hihihi..
Itulah N..
N menjadi amat pening. Rezekinya untuk memuaskan nafsu makcik-makcik
gersang seperti yang telah dilaluinya tidak berlaku di tempat barunya.
Sebab abahnya tidak mendapat kemudahan berek dalam kompleks polis dan
mereka sekeluarga terpaksalah duduk di rumah sewa.
Abahnya menyewa sebuah rumah kampong dari enam buah rumah dalam kebun
getah. Bkt. S nama kampong itu. Rumah-rumah sewa itu milik seorang
bernama Rahim(35thn) dan isterinya seorang ah, ah Zainah(29thn). Rumah
mereka sebuah bangalo letaknya di depan rumah sewaan yang didiami oleh N
dan keluarganya.
Rumah-rumah sewa yang enam buah itu dibuat sebaris melintang dengan
jarak dalam 50 kaki antara sebuah rumah dengan sebuah rumah yang lain.
Terletak dalam kebun getah dan di belakang rumah sewaan pula semak
samun. Ada juga pokok buah rambutan, macang, mangga dan manggis di tanam
oleh penghuni-penghuni rumah sewa yang lalu. Bila pokok membesar, si
penanam tidak dapat merasai buah-buahnya melainkan warga penyewa yang
masih kekal menyewa di situ.
Rumah sewa yang diduduki oleh N ialah No 1, di depan ialah bangalo tuan
Rumah Rahim. No 2 di duduki oleh Pakcik Sulaiman (40thn), anggota polis
berpangkat koperal, isterinya Makcik Sawiyah(38thn), surirumah dan dua
orang anak mereka, No 3 milik Abang Tukiman (30thn), seorang buruh LLN
dan isterinya Kak Sakinah(24thn), seorang suri rumah, tiada anak, No. 4
Pakcik Hilmi (35thn) kerani LLN, isterinya Makcik Mirah (34thn) juga
kerani LLN dan dua orang anak mereka dijaga oleh Makcik Sawiyah, No 5
Pakcik Hakim (45thn), seorang posman, isterinya, MakcikSharifah(43thn),
pandai menjahit baju dan mengambil upah, anak mereka seramai tiga orang
bersekolah di sekolah asrama penuh dan No 6 milik Bang Harun (28thn)
kerani sekolah dan istrinya Cikgu Limah (25thn) yang mengajar di salah
sebuah sekolah menengah di pekan.
Itulah kehidupan yang dilalui oleh N dalam kelompok kebun getah dengan
sebuah masyarakat yang kecil terdiri dari tujuh keluarga. Dengan
kebenaran tuan rumah, Rahim penghuni dibenarkan berkebun dan memelihara
ayam dan itik. Maka kerja-kerja bercucuk tanam, mendirikan reban ayam
dan itik, memberi makan ayam dan itik menjadi kerja harian N apabila
balik dari sekolah. Dan N juga membina sebuah pondok yang kemas di
hujung kebun, jauh dari reban ayam dan itik di bawah pohon manggis yang
rendang dan tersorok.
Pondok itu berlantaikan papan, berdinding papan separuh, separuh dengan
buluh di bahagian atasnya, bertingkap dan pintunya hanya di tutup dengan
bidai buluh bila hujan. Atapnya dari zinc dan boleh dibuat tempat dia
belajar dan memuatkan tiga hingga empat orang. Di situlah N selalu
menghabiskan waktu-waktu luangnya. Manakala daun tingkap juga diperbuat
dari buluh yang dianyamnya dengan baik. Pondok itu agaktersorok.. Lantai
beralaskan tikar dengan rak buku dari buluh dan dua buah bantal lusuh.
Sekali sekala N tersenyum bila mengingatkan pondok yang dibina dengan
bantuan abahnya itu. Pondok dulu di kompleks lama, tempat dia mula-mula
bersetubuh dengan makcik Anum.. Apakah pondok yang kini di dudukinya
akan menjadi tempat dia bercengkerama?Bersetubuh dengan makcik Anum
adalah kenangan paling manis dan mereka mengulanginya selalu di situ. N
mengelengkan kepalanya.. Apakah makcik-makcik yang menjadi jirannya ada
yang gersang? Apakah dia berpeluang menjadi pengintai kerana letak duduk
rumah sewa di situ agak sukar juga untuk melakukan perbuatan tersebut..
Kecuali di waktu malam, boleh mengintai melalui celah-celah tingkap atau
daun-daun papan rumah sewa yang sekah.. Apakah ada makcik-makcik atau
kakak-kakak yang gersang di situ?N tidak mampu menjawab sedangkan
penisnya sering mencanak tegak bila mengenangkan apa yang sudah
dilaluinya. Sudah masuk tiga bulan penisnya tidak merasa cipap wanita,
semenjak berpindah ke Bkt S.
Selalunya N akan berada di pondok itu selepas makan di rumahnya, sebaik
balik dari sekolah. Sekiranya ada latihan sukan, dia berada di pondok
itu untuk jangkawaktu yang sekejap.
*****
ah Zainah, isteri tuan rumah, tidaklah tinggi orangnya. Bertubuh macam
penyanyi S. Mariam. Memiliki dua buah gunung kembar yang sederhana dan
punggungnya lebar. Orangnya pendiam tetapi sering tersenyum mulus. Dia
mengajar di sebuah sekolah agama rakyat bersama-sama dengan suaminya.
Mereka belum dikurniai anak walaupun sudah lima tahun menikah.
Selalunya ah Zainah ada di rumah selepas tengahari, habis mengajar
sedangkan suaminya akan balik selepas maghrib. Ada tiga atau empat hari
dalam seminggu suaminya tiada di malam hari. Tinggallah ah Zainah
sendirian di rumah pada waktu itu.
Ada waktunya N melihat ah Zainah akan duduk di depan rumahnya menung dan
murung. N amat menghormati ah Zainah dan dia selalu menyapa kalau dia
melihat ah Zainah ketika dia balik dari sekolah. N geram juga dan merasa
senang kalau ah Zainah dapat disetubuhinya..
N memerhati sekeliling. Dia tahu kawasan rumah sewa itu terbuka tidak
berpagar dan bebas. Bila malam agak gelap kecuali sinar datang dari
lampu-lampu dari rumah sewa. Dia dapat melihat dengan jelas ke dalam
bilik ah Zainah yang disinari dengan lampu tidor yang berwat kecil dari
tepi katil besar bercadar biru muda. Matanya ditekap ke dinding sebab
dia mendapati kereta Rahim tidak ada di depan rumah. Dia mlihat ah
Zainah berbaring, hanya memakai kain batik dan baju kurung kedah di atas
katilnya sambil merenung siling bilik itu. Tiada yang menarik dan tiada
aktiviti cuma ah Zainah kelihatan merenung jauh. Entah apa yang
difikirkannya..
N gegas menuju ke rumah Abang Tukiman. Dia menyusur ke tepi bahagian
bilik di sebelah luar mencari lubang di dinding. Dia dapat mendengar
bunyi desahan dan jeritan halus. Hati N berdebar. Dia melekapkan kelopak
matanya ke lubang yang ada. Dia dapat melihat kamar yang hanya dihiasi
dengan lampu tidor yang malap. Namun dia melihat punggung dan batang
lelaki sedang keluar masuk ke dalam lubang faraj. Kini pompaan pungung
itu agak perlahan.. Sedang lubang faraj yang menerima penis itu
mengeluarkan cecair..
"Iee abang ni.. '"suara Kak Sakinah kedengaran mengerutu..
Abang Tukiman sudah tidak menghenjut lagi lalu berbaring menindih tubuh
Kak Sakinah. Kemudian mengalihkan tubuhnya dan N dapat melihat penis
Abang Tukiman yang sudah lembik. Kak Sakinah merempan sambil duduk
memandang suaminya.
Dia memukul punggung Abang Tukiman.. Mukanya masam.. N dapat melihat
payudara Kak Sakinah berbuai. Puting susunya panjang berwarna cokelat
cerah. Buah dadanya sederhana cantik dan keras tegak. Kulitnya halus.
"Apalahh abang nii.." cubit Kak sakinah ke peha Abang Tukiman. "Lom
apa-apa abang sudah kuar.. Inah tak dapat apa-apa bang.. Ina tak Puass.."
"Huhh.. Kamu tuu asyik-asyik tak puas.." balas Abang Tukiman dengan
suara garau lalu kemudian berdengkur.
Kak Sakinah mengelap vaginanya lalu memakai semula baju dan kain batik
jawanya. Dia duduk di atas katil. Hatinya mengkal.
"Dia je yang puas.. Kita ni apa.." rungutnya.. Lalui kembali duduk di
atas katil menyandarkan tubuh mungilnya. Memeluk bantal guling di celah
kelangkangnya.
N beredar dari aktiviti mengintainya. Cuma N tidak melakukan onani sebab
dia tidak suka dengan pekerjaan tersebut kerana diangapnya sebagai
menipu diri. Namun nafsunya bergejolak juga. Tambah melihat payudara Kak
Sakinah yang tegang dan mengeras itu.
*****
Mana kucing melepaskan umpan. Mana kucing menjauhkan tikus. Maka
takkanlah N mahu melepaskan rezeki yang datang bergolek.. Pucuk dicita
ulam mendatang.
"Ieeaa.. Uuuaa.. Iiaa.. Uuaa.. Ssseddapp.." ah Zainah mengepit pehanya
ke pipi N ketika N menjilat pukinya sambil dia mendesah, mengeluh dan
merenggek.
"Uwaa.. Uwaa.."
ah Zainah mengeliat ke kiri ke kanan kemudian membangkitkan tubuhnya
sambil memandang kepada N yang sedang menjilat kelentit, mengulom
kelentit memainkan lidahnya di clit itu, ah Zainah mengerang dan
menjerit-jerit halus sambil menangkat-angkat buntutnya dengan menungkat
tangannya ke tilam di biliknya petan yang sunyi itu.
N meneruskan kerja sambil menjulur lidahnya ke dalam lubang faraj ah
Zainah, sambil mwenyedut lubang itu yang sudah berair..
"OOoo N.. Ooo N.. Pandai kau.. Pandai.. Sedapp," desah ah Zainah
mengoyangkan kepalanya yang sedang kenikmatan dan kesedapan. Dia
meramas-ramas kepala N.
N mengentel puting susu ah zainah yang keras dan tegang. Dia
meramas-ramas payudara yang sederhana besar itu hinga tegang. ah zainah
bagaikan dirasuk kesedapan.
"Uwa.. Uwa.. Urghh.. N.. Bagus kau," kata ah Zainah, N mengangka mukanya
dari pepet ah Zainah lalu berdiri bogel di depan ah Zainah.
"Iee besarnya kote kau.. Panjangnya butuh kau N," mata ah zainah
bagaikan terbeliak sekejap.
Segera N merebahkan ah zainah di atas ilamnya yang empuk itu. Dia
mengangkangkan lebar-lebar peha ah Zainah. Kelihatan puki ah Zainah
terbuka, liang warna merah muda dengan air membecak pukinya. Pantas N
memegang batang zakarnya lalu meletakkan ke mulut lubang faraj ah Zainah.
"Uuu.. Pelan-pelan N.. Takutt.." jerit kecil ah zainah membiarkan bibir
farajnya di kuak oleh jejari N.
Kini N menekan kepala zakarnya.." Plup.. Plup.." Kepala zakar N sudah
masuk ke lubang faraj ah Zainah..
"Aduh.. Adu.. Aduhh.. N pelan.." ah zainah merasakan lubangnya ang
sempit dan sendat itu ditujah oleh satu objek yang besar dan kental
namun rasa itu kini bertukar.. Mendatangkan sensasi yang ngilu dan
bergetar.. Diunding vaginanya yang berair memberi laluan kepada batang
zakar N untuk keluar masuk di lubang farajnya.. ah zainah mengoyang
danmengayak pinggulnya dan ke depan ke belakang mengikut hentakan dan
henjutan N..
Ah Zainah merasakan kegelian bermain di semua dinding dalam lubang
farajnya. Dia mengerang.. Dia mendesar.. Dia menjerit.. Tubuhnya
mengikut rentak.. Tangan N meramas teteknya kuat-kuat.. Dan nikmat
menjalar ke seluruh tubuhnya..
"Sedap Ah.. Sedap ke.. Rasa ke?" tanya N yang terus mempompa batangnya
ke lubang yang sempoit dan mencengkam itu.
"Sedapp.. Nikmat N.. Ko pandai.. tak reti.. sekejap je main.." kata ah
Zainah yang kini pendek-pendek danb kasar nafasnya. Dia mengeluinjang..
Dia menahan nikmat dan penis N yang besar itu menujah dan menghunjam
ganas ke lubang faraj dan mengenai dinding 'g' nya.. Ah zainah kewalahan
"Uwa.. Uwa.. Urghh.. Hihuu.. Urghh.. N.. Tak tahan.. Tak tahan dahh..
Uuurghh.." jeritan Ah Zainah mengetar terasaseka di kerongkongnya.
"Arghhaa.. Kuarr"
N merasakan batang zakarnya berair lembab. Dia terus menghenjut sambil
memegang kedua belah bahu ah zainah sambil mengucup bibir manis ah
zainah dan mereka berkulom lidah dan bertukar air liur. N terus
menghenjut laju, keras dan tepat. Dia merapatkan pangkal penisnya ke
dinding faraj ah zainah sambil mengali.
Kaki ah Zainah terkial-kial.. "Urghh saya kuar lagii N." Ah zainah
memeluk erat belakang tubuh N dengan kedua belah tangannya, sambil
kakinya melipat punggung N yang rakus menghenjut pendek dan pantas.
N meneruskan pergerakannya lama. Henjutanya berkali-kali membuatkan ah
Zainah tidak tentu hala. ah zainah merasakan dia seakan-akan hilang
pedoman. Belum pernah dia merasakan nikmat bersetubuh sebeginbi asyik
dan sedapnya. Dia mengalami klimaks sebanyak lima kali sedangkan N masih
fit dan cergas menghenjut lubang pukinya. Sungguh inilah nikmat
bersetubuh yang baru pertamakali dirasainya dengan seorang budak berusia
lima belas tahun.
"Ahh.. Tunggu mani saa.." kata N yang menghenjut lajuu bagaikan idak
mahu berhenti akhirnya N menjeritt..
"Ah air mani saa kuar.."
Ah Zainah memainkan punggungnya dan menerima air mani N dalam lubang
farajnya yang kini mula teras hangat di sekeliling dinding vaginanya.
Hemburan sprema itu membuatkan mata hitamnya ke aas dan maa putihnya
kuyu kelihatan denga nafasnya ditahan-tahan akibat menerima kesedapan
yang amat sangat..
*****
Keadaan yang dialami oleh N seperti petang itu berlanjutan bila ah
Zainah memerlukannya. ah zainah kagum dan merasa nikmat serta amat
senang dengan permainan yang diuberikan oleh N.
"Jaga rahsia kita ni N.. Tak siapa boleh tahu.." kaat ah Zainah yang
meemluk N manja. N mengucup bibir ah zainah.
"Baik ah.. Saya jaga.. Saya suka kongkek ah.. Lubang ah sempit.."kata N
memuji.
"Ya.. Kote, suami saya tak sebesar dan panjang kote kau.. Melecet bibir
puki ah ni pedihh.. Namun tetap sedap.. Kote kau memberi nikmat yang ak
terhingga.." puji ah Zainah sambil meramas penis N.
"Tak bagi ah cukup ke?" tanya N mengerling sambil memegang payudara ah
Zainah.
"Tidak.. Dia main kejap. Lagipun dia agak ah ni mandul dan dia berbini
muda seorang lagi. Madu ah tu baru berusia 18 tahun lepasan SPM," jelas
ah Zainah kecewa," Tapi tak apa kau ada untuk hilangkan dahaga ah kan?
Sayang kat kamu.." Ah Zainah memberi senyum ke N sambil memegang dagu N.
"Ya ah.. Saya ada dan pangil bila ah mahu.. Saya suke katah juga.."
jawab N ketawa kecil.
Kini N mengongkek ah Zainah sambil mendukungnya mengelilingi bilik tidor
ah Zainah. Dia meletakkan ah zainah ke meja solek, lalu menghenjut
beberapa kali dengan kuatnya ke lubang puki ah zainah. ah zainah terasa
dirasuk kesedapan dan menjerit-jerit sambil mengelus menerima
keserronokan yang sedang dialaminya. Nikmat bila kontl N mengenai
kawasan sensitif dalam farajnya.
"Urghh.." mereka berdua berdakapan, alu menjerit bersama-sama dan sampai
ke kemuncak syurga nikmatt..
Hilang ah bila pukinya kehausan.. Hilang ah bila butuh N menerjah masuk
dan menguasainya..
*****
Itu adventure pertama N di kawasan baru rumah sewaan ayahnya di Bkt S.
Hilanglah giannya setelah beberapa bulan idak menikmati cipap wanita.
Dengan adanya ah Zainah, isteri tuan rumah sewaan, menghilangkan
kepinginnya. Di harap pembaca dapat berhibur dengan kisah N yang sudah
lima belas tahun dalam tingkatan tiga sekolah menengah rendah. Tahun ini
N menghadapi perperiksaan LCE. Para isteri, andalusia, janda dan
makxik-makcik yang suka nak berkenalan dengan N majukan email ke aku.
Tamat

No comments:

Post a Comment